Friday, May 02, 2008

Kembali ke Kubuntu

Sebagai pengguna Ubuntu yang baik, tentu saja saya sudah mencoba Ubuntu, Kubuntu, Xubuntu, maupun Edubuntu. Dari semua itu saya lebih memilih untuk menggunakan Kubuntu, Xubuntu, kemudian baru Ubuntu dan Edubuntu.

Kok Ubuntu ada di pilihan terakhir?
Saya ga suka Ubuntu karena saya ga suka gnome. Gnome sebenarnya bagus dan tampilannya orisinal. Tapi saya ga betah pake Nautilus. Nautilus membatasi gerak saya mengeksplorasi file dan sangat ga sebanding dengan Konquerornya KDE.

Kalau Xubuntu gimana tuh?
Saya suka Xubuntu karena ringan dan Thunar lebih bagus dari Nautilus.

Pilih Kubuntu kenapa?
Banyak alasan. Salah satunya lha ya tadi itu, karena Konqueror hebat banget. Tabbed, mouse gesture, meski lebih berat dari Nautilus. Saya suka banget dengan KDE meski tampilannya kurang orisinal n mirip Windows. Tapi ini ga mengapa karena kita bisa mengkonfigurasi KDE semau kita sampai dia ga mirip Windows sama sekali.

Dari awal coba Ubuntu, saya langsung menggunakan Kubuntu. Sampai beberapa bulan lalu saya agak bosan dengan KDE dan mencoba Xubuntu akhirnya keterusan. Ketika saya mencoba Hardy, Ubuntulah yang pertama saya coba. Cuma beberapa hari, dan akhirnya saya kembali ke Kubuntu.

Kenapa?
Karena :
  1. Saya kangen dengan Konqueror. Pertama pake Kubuntu, saya langsung men"sudo dpkg -P dolphin" karena saya kecewa dengan kemampuannya. Agak heran juga, kenapa KDE membuat file manager yang mirip Nautilus ketika dia sudah punya Konqueror yang sangat hebat.
  2. Faktanya saya lebih banyak menggunakan aplikasi berbasis KDE daripada Gnome. Misalnya k3b, kdenlive, smplayer, dan tentu saja Konqueror. Aplikasi berbasis Gnome yang saya pakai cuma GIMP dan firefox. Jadi kalau saya memaksakan diri untuk memakai Ubuntu, yang terjadi malah redundansi aplikasi, banyak aplikasi yang sama fungsinya cuma beda "induk"nya.
  3. Saya kangen ma superkaramba.
  4. Waktu jamannya Gutsy, aplikasi berbasis Gnome (gtk) jika dibuka dengan Kubuntu warnanya ga maching. Sekarang dengan Hardy, hal itu sudah ga terjadi lagi. Ini cuman setingan atau tambahan fitur saya kurang tahu. Yang jelas, sekarang aplikasi berbasis gtk lebih nyaman dilihat dengan Hardy.
Seperti biasa, ini snapshot Hardyku.

Hal baru pada Ubuntu Hardy, kalau ada lebih dari 1 kegiatan copy file, jendela proses akan jadi satu.

Kubuntuku dengan audacious plus compiz-fusion.

Kubuntuku dengan superkaramba. Bagus kan?


See U Soon.

Gavin DeGraw - I Don't Want to Be (Stripped Version).

9 comments:

faiqfardian

wallpapernya bagus ... .

minta link dunlotnya mas nanti tak pasang di XP ku :P

dodong priyambodo

lagi gencatan senjata sama KDE, secara kompie yang aku pake pada tua semua. hehehehe....

arzanulhaq

@ faiqfardian,
Asli, itu bukan wallpapernya yang bagus tapi Kubuntunya yang bagus.

Biar tuh wallpaper dibawa ke XP, tetep bagusan di Kubuntu :D

Ini linknya.

@dodong priyambodo,
Yo wis, met ber Xubuntu ria.

agil

Happy B*day to you.... I know it's quite earlier but dari pada aku lupa.... so I say it now..... Shalom buat Dik Indah. Ya.... Wassalam....

arzanulhaq

@agil, thx a lot.

Endaruji Sedyadi

Waduh..... Koq wis do Hardy kabeh tho kii....???? Marakne pingin wae. Tapi ketokke ora wae ah, cukup pake KDE Feisty Wae..... Feisty forever.......

arzanulhaq

@ Endaruji Sedyadi, weits ... coba Hardy dulu Kang, baru komentar :D

Hardy TOP BGT. Banyak fitur yang lebih baru dari Feisty.

Coba Hardy aja lah, biar up to date.

ainul.hizriadi

Cantik Mas tampilannya. Jadi semangat ganti theme nih. hehe

arzanulhaq

@ ainul.hizriadi, thx. BTW, saya sekarang dah ga pake Kubunu lagi lho. Pakenya Xubuntu.

Blogger template 'Fundamental' by Ourblogtemplates.com 2008.

Jump to TOP

Blogger templates by OurBlogTemplates.com